Pindah pindah

Setelah sekian lama blog ini tak terupdate, dan dengan kepindahan saya (offline) ke tempat baru, cerita cerita untuk clayadventura, pertualangan saya di negri craft, akan berpindah juga.
Semoga di tahun yang baru (ceritanya resolusi taon 2012) akan lebih banyak cerita tentang craft yang saya publish di claygeek.wordpress.com
🙂

regards,
claygeek

Advertisements

ARGGHHHH

it happens sometimes
just release it

ARGGGGGGGHHHHHHH

Masi seputar bulu

Jangan salahkan saya jika saya makin cinta dengan bulu2, abis baguss se. Alam emang dari sononya mengagumkan, penuh inspirasi dan sumberdaya yang tiada abisnya. Ini beberapa hasil karya berbulu2, masi dalam tahap pengerjaan.

Crochet needle set

Horeee… setelah sekian lama ngumpul2in jarum kait, setelah berkali2 kalah bid boye crochet needle set, akhirnya… i got my complete crochet set, not boye, but i love them all

dscn2570dscn2574

Yang pengen beli bisa klik disini, cepetan, selama stoknya masi ada ^^

Aksesoris Bulu

Dari dulu gw demen yang namanya bulu (kecuali bulu ketek), terutama feather. Di Indonesia, mo bulu burung ato buru hewan mamalia seperti bulu beruang, kucing atau anjing tetap disebut bulu, sedangkan guru biologi saya perna mengatakan bahwa bulu itu sebutan untuk keluarga aves/burung (feather), sedangkan yang modelnya serabut gt, namanya rambut, bukan bulu.

Kali ini, gw mencoba membuat tutorial kecil membuat aksesoris bulu, aksesoris ini bole jadi kalung ato sekedar penghias tas. Bulu2nya dapat dibeli di pusat bahan baku membuat aksesoris seperti mangga dua ato pasar pagi, tapi kalo repot, nyabut kemoceng jg kynya okeh, yang penting kemocengnya masi bersih.

Bahan :

beberapa jenis bulu, manik2, dan payet

ring besi

lobster clasp (untuk ujung kalung, nama indonesianya apa ya?)

metal findings untuk jepit tali kalung (lagi2 ga tau namanya)

lem uhu

tools : tang, gunting

dscn24011

Setelah semua bahan ready, saya membuang sedikit bulu dari bagian ujung guinea feather (bulu yang polkadot), kemudian diberi sedikit lem dan dijepit pake besi untuk ujung kalung, kemudian tulang dari feathernya saya potong pake gunting. Lakukan proses yang sama dengan feather yang lain. Setelah semuanya jadi, digabung dengan metal ring yang agak besar, kemudian sambungkan lagi dengan lobster clasp. Siap dipakai!, gampang kan

dscn2406 dscn2409

Kebetulan gw punya kalung tali kulit yang tengahnya ada ring gede, jadinya tinggal dicantolin di situ d. Bikinnya bentar banget, ga sampe satu jem!

dscn2416 dscn2419

2 lembar bulu lainnya kemana?

jadi anting 🙂

dscn24131

Eksperimen dengan felt

Gw sempet penasaran banget ama yang namanya felt, sempet bingung jg karena dulu perna beli di mangdu, namanya bukan felt, tapi flannel. Jadi waktu blogwalking nemu felt doll, i thought it was diffrent… tapi kalo diperhatiin banget2, kok kynya sama ya.
Dengan sisa2 felt dari jaman SMA dulu, i do some experimen, ternyata bahan ini keren yo, jadi banyak ide deh… mo biikin ini dah itu :P, makin sedikitlah spare time gw, tapi gpp dah, demi kepuasan pribadi, wakakakkak

The Keepsake

Komen yang paling sering muncul kalo lagi milih2 wedding souvenir antara lain, yang unik, yang guna, yang beda, yang kepake, yang murah jg, yang ini dan yang itu.
Temen gw yang merit Agustus 07 lalu, sempet gw bikinin monogram yang diaplikasikan untuk wedding souvenir mereka (thx yah Mrs W), sayangnya gw sendiri ga isa ke wedding reception karena uda deket2 due date lahiran… hiks. Eniwei, mereka punya wedding souvenir yang menurut gw unik sekaligus kepake banget, yakni spunbound bag. Tas ini simple, bisa nampung berbagai macem barang dan juga bisa dilipat dan diselipin kalo lagi ga dipake.
MW
MW
Are u inspired?

Previous Older Entries